Monday, August 27, 2012

Alhamdulillah for everything


Kadang sempet bahkan berulang kali kepikiran ‘buat mati aja kali ya’ ketika kita uda capek dengan semua urusan duniawi. Kalau dipikir dan direnungkan pas lagi emosi dan capek-capeknya, seringkali kita menyalahkan Tuhan atas segala hal yang terjadi pada kita (termasuk aku). Mulai ban bocor pas lagi jam sepuluh malem sendirian ditengah jalan, pas lagi ada konflik sama orang tua, pas duit jajan mulai menipis, pas ga bisa beli item yang kita pengin banget, pas pembantu rumah tangga pulang kampung dan semua pekerjaan rumah dilimpahin sama kita, pas tugas kampus/sekolah lagi banyak-banyaknya dan nyokap minta anterin keluar, dan masih banyak lagi hal kecil yang bisa bikin kita kepengen banget cepet-cepet meninggalkan dunia ini.
Ya ya ya, ga bisa dipungkiri juga sih kalo tiap orang pasti pengen bahagia dunia akhirat. Sempet denger ada kalimat “bekerja keraslah seolah kamu hidup di dunia selamanya, beribadahlah seolah kamu mati esok hari”. Kalimat itu uda cukup bikin nyentil kita (terutama aku) buat melakukan segala hal dengan sepenuh hati meskipun itu ga nyenengin dan bukan untuk kebutuhan kita pribadi. Dan bukannya dalam islam bekerja adalah salah satu bentuk ibadah? bekerja yang ada dipikiran aku bukan hanya bagaimana kita bisa menghasilkan uang, tapi lebih luas lagi. Buat yang seumuran kita nih, bekerja bisa dalam arti belajar, ngelakuin apa yang disuruh orang tua, ikut dalam kegiatan sosial, dan masih banyak aktivitas yang bisa dikategorikan dalam kosa kata bekerja.
Pastinya aku, kamu, atau mereka pernah atau bahkan sering ogah-ogahan pas dimintain tolong orang tua terutama ibu buat ngelakuin hal kecil. Misal, pas kita lagi asyik-asyiknya nonton tipi dan tiba-tiba nyokap minta tolong buat mijitin dia yang emang lagi capek banget. Maleeeeeeeeeeees banget bawaannya buat angkat pantat dari aktivitas nonton tipi, apalagi kalo itu acara yang bener-bener kita tunggu. Begitu kita nolak permintaan ibu, sakiiit banget ibu pas ngedenger anaknya nolak. Sakit men ! meskipun aku ga tau seberapa pedihnya, tapi ibu pernah cerita gimana ga tau dirinya anak kalo sampe kayak gitu.
Dan kehidupan yang memang ga pernah gampang, aku dapet dari perbincangan ibu dengan sepupu dan budenya (baca: bude dan mbah). Mereka ngomongin anggota keluarga/orang  lain yang memang lagi dapet musibah. Musibahnya macem-macem, mulai dari yang cerai sama suami/istrinya, yang lagi sakit, yang punya istri empat tapi istri yang lain ga tau dan banyak hal yang bisa dilihat dari sudut pandang manapun dari satu masalah.
Misalnya untuk kasus suami-istri yang cerai. Suami dan istri emang uda putus hubungan istilahnya. Kalo misal kita jadi anaknya pasti bakal mikir “dunia ini runtuh”, “aku ga punya keluarga yang aku impi-impiin kayak dulu lagi” , “ga bisa curhat sama mama lagi” and so many sentences yang kepikiran sama si anak. Emang ya, Allah itu manager yang luar biasa banget manajemennya. Mulai ngatur satu masalah yang sebenernya ngelibatin orang banyak. Dan setiap keluarga, setiap orang dikasi masalah sendiri-sendiri sama Allah. Kita yang juga punya masalah bisa belajar dari masalah orang lain apa etiologinya kok bisa menghasilkan hal yang seperti itu.
Sebenernya ini agak bingung juga kenapa tiba-tiba ngomongin beginian. Heheh
Mungkin yang aku tulis ini ga berbobot kali ya. Pokoknya yang penting kita selalu ngejalanin segala hal di dunia ini pake usaha dan terus berdoa. Soal hasil serahin sama Allah. Entah disuksesin, digagalin, dipersulit, toh Allah ngasi kita cobaan/masalah ga sampe diluar batas kemampuan hambanya kan. So stay close to Him J, give thanks to Allah, always dizkr and say Alhamdulillah for everything.

No comments:

Post a Comment

Labels